Alergi selepas vaksinasi: gejala, sebab dan rawatan

Kandungan:
  • Gejala
  • Pencegahan alahan vaksin

Seorang pembaca allergiki.com menulis kepada kami:

Anak itu diberi dua vaksinasi pada enam bulan. Selepas mereka, anak itu berhenti tidur pada waktu malam, menjadi gugup, dan ruam muncul. Dalam sebulan, masukkan yang berikutnya. Saya takut pengulangan. Doktor tempatan dikatakan mengambil Finistil untuk alahan 2 hari sebelum vaksinasi dan 2 hari lagi selepas itu. Beritahu saya bagaimana anda boleh membuat persediaan.


Fakta bahawa vaksinasi diperlukan bukan masalah yang dibincangkan (kita moden, orang yang mencukupi, oleh itu kita mempercayai perubatan). Tetapi kadang-kadang (mengikut statistik - sangat jarang), pelbagai kejadian tidak menyenangkan berlaku. Terdapat banyak sebab untuk reaksi alahan selepas vaksinasi..

  • Kekebalan yang lemah: salah satu penyebab utama alahan dan komplikasi lain yang disebabkan oleh vaksinasi.
  • Alergi terhadap konstituen vaksin (antibiotik, ragi roti, gelatin, dll.).
  • Proses vaksinasi itu sendiri memberi tekanan kepada tubuh, oleh itu, semasa suntikan, tubuh segera mula mempertahankan diri.
  • Kelalaian doktor sebelum memeriksa vaksinasi.
  • Penyimpanan vaksin yang salah, ketidakpatuhan.
  • Cara pemberian vaksin yang salah.
  • Pentadbiran vaksin sekunder.

Kanak-kanak yang menderita penyakit neurologi, reaksi alergi (tidak berkaitan dengan vaksin - asma bronkial), barah, vaksin imunodefisiensi di bawah ketat pengawasan doktor.

Gejala

  1. Hives - ditunjukkan oleh ruam dan kemerahan pada kulit.
  2. Edema Quincke - menyebabkan pembengkakan di tekak, hidung, laring, muka.
  3. Sindrom Layep - ruam di seluruh kulit, gatal-gatal yang teruk, lecet
  4. Penyakit serum - reaksi pertahanan tubuh terhadap pengenalan ubat baru.
  5. Kejutan anafilaksis - penurunan tekanan darah yang tajam, terdapat perasaan demam, kelemahan dalam badan, kemerahan pada kulit, kehilangan kesedaran, sesak nafas, bahkan kematian.
  6. Masalah seperti pembentukan purulen, mabuk, tangisan kanak-kanak yang berpanjangan dan berterusan, demam tinggi, gangguan tidur, kehilangan selera makan juga boleh berlaku..

Masa manifestasi reaksi alergi, dari beberapa minit hingga beberapa hari. Oleh itu, selepas vaksinasi, anda harus minum madu. institusi di bawah pengawasan doktor selama 20-30 minit - amati reaksi tanpa meninggalkan hospital. Doktor selalu mempunyai dana sekiranya berlaku reaksi alergi. Selepas itu, sekurang-kurangnya 2 minggu lagi, perhatikan kemungkinan manifestasi.

Perlu diingat bahawa selepas vaksinasi, imuniti akan berkurang. Oleh itu, salah seorang pembaca kami membawa bayi itu setelah melakukan vaksinasi ke dacha: mereka berjalan di sana dengan udara segar. Semua orang menyukainya, tetapi bayi itu mempunyai lepuh di tempat vaksinasi: seperti yang ditunjukkan kemudian, dermatosis dari parsnip lembu dan reaksi alergi bermula di mata. Banyak hogweed tumbuh di tempat-tempat itu, tidak ada yang menghubungi langsung dengannya, tetapi bahkan debunga yang dapat dibawa angin ke badan yang lemah sudah cukup untuk bertindak balas.

Pencegahan alahan vaksin

  1. Penggunaan ubat-ubatan anti-alergi (antihistamin) beberapa hari sebelum dan selepas vaksinasi. Memerhatikan dos, usia, berat badan, dll. Hanya dengan persetujuan terlebih dahulu dengan doktor.
  2. Pantau pemakanan bayi selama beberapa hari. Jangan memperkenalkan produk baru, hadkan gula-gula, makanan segera.

Sekiranya tidak ada peningkatan dalam beberapa hari, anda harus berjumpa doktor. Jangan ubat sendiri!

Alahan selepas vaksinasi

Artikel pakar perubatan

Sebelum membincangkan sebab-sebab berdasarkan alergi selepas vaksinasi, seseorang harus memutuskan konsep - vaksin. Jadi, vaksin adalah agen aktif imunobiologi yang menyebabkan perubahan spesifik dalam badan, contohnya:

  • kesan yang diinginkan, iaitu, orang yang diberi vaksin kebal terhadap jangkitan ini atau itu,
  • tidak diingini - termasuk reaksi sampingan.

Sekarang kita akan menganalisis intipati reaksi buruk, yang merangkumi proses alergi yang boleh berlaku secara tempatan dan umum.

  • tempatan - perubahan di tempat vaksinasi, iaitu: sensasi menyakitkan, lekapan, kemerahan, gatal, bengkak, urtikaria, dll.,
  • biasa ada kaitan dengan tubuh secara keseluruhan, iaitu, di sini kita bercakap mengenai demam, kelemahan, perubahan selera makan, sakit kepala, dan sebagainya.

Perlu difahami bahawa kesan sampingan, alergi selepas vaksinasi berbeza dengan komplikasi pasca vaksin. Apa perbezaannya?

Komplikasi selepas vaksinasi lebih kompleks daripada kesan sampingan, termasuk alahan. Dalam kes ini, penurunan tekanan darah yang tajam adalah mungkin, yang dalam perubatan disebut sebagai kejutan anafilaksis - ia termasuk dalam kategori reaksi alergi yang paling berbahaya terhadap enzim apa pun yang merupakan sebahagian daripada vaksin yang disuntik. Jenis komplikasi pasca vaksin lain:

  • gangguan neurologi,
  • sawan,
  • semua jenis alahan dan tahap manifestasi yang berbeza-beza.

Komplikasi selepas vaksinasi sangat jarang berlaku, misalnya, ensefalitis yang disebabkan oleh vaksin campak, seperti yang ditunjukkan oleh statistik - 1 kes daripada 5 - 10 juta.

Komplikasi juga boleh bersifat tempatan dan umum, yang ditentukan oleh tanda-tanda seperti:

  • meterai dari 3 cm,
  • pembentukan purulen, yang mungkin berlaku jika peraturan untuk memperkenalkan vaksinasi tidak dipatuhi,
  • keradangan di zon vaksinasi - akibat pemberian BCG yang salah.

Ini adalah bagaimana reaksi tempatan, yang umum dicirikan oleh gejala lain:

  • suhu badan yang sangat tinggi 40 ° C ke atas,
  • mabuk.

Pada kanak-kanak, tangisan yang melemahkan adalah mungkin, yang merupakan kerosakan pada sistem saraf. Segera dan sawan, ensefalopati, jangka pendek, tanpa meninggalkan akibat "kegagalan" meninges.

Kes juga berlaku apabila ginjal, sendi, jantung, saluran gastrointestinal dan banyak lagi terjejas..

Punca alahan selepas vaksinasi

Secara amnya, reaksi buruk secara umum adalah normal, kerana tubuh bertindak balas dengan cara ini terhadap pengenalan antigen asing, yang biasanya merupakan pertarungan kekebalan.

Perlu difahami bahawa demam belum menjadi alergi selepas vaksinasi. Kenaikan suhu dalam keadaan ini adalah tindak balas imun. Sudah tentu, suhu melebihi 40 ° C sudah menjadi perhatian..

Pertimbangkan penyebab reaksi dan alahan tempatan, termasuk:

  • suntikan itu sendiri. Semasa suntikan disuntik, jarum merosakkan permukaan kulit, yang mana reaksi pelindung badan sudah dijalankan,
  • antigen asing, yang, setelah diperkenalkan, imuniti dikembangkan,
  • kaedah vaksinasi. Sekiranya kita bercakap mengenai suntikan intramuskular (kaedah terbaik), maka vaksinasi di pantat bukanlah keputusan yang tepat, kerana mungkin untuk menghubungkan saraf sciatic atau merosakkan tisu lemak subkutan. Kanak-kanak di bawah usia 2 tahun bertolak ansur dengan vaksinasi dengan lebih baik sekiranya proses suntikan dilakukan di bidang anterolateral paha di pertengahan ketiga. Pada orang dewasa yang lebih tua, otot bahu deltoid adalah tempat vaksinasi yang optimum..

Reaksi kulit selepas vaksinasi dihasilkan berdasarkan:

  1. pembiakan semula virus yang boleh disuntik di kulit,
  2. alahan selepas vaksinasi,
  3. peningkatan pendarahan.

Ramai orang berpendapat bahawa ruam kulit ringan adalah alahan. Tetapi ini tidak selalu berlaku. Sebabnya mungkin adalah pertumbuhan virus yang dapat disuntik di kulit, yang sering dijumpai setelah vaksinasi terhadap campak, rubela, gondok..

Hal yang sama harus dikatakan untuk ruam yang tepat, di mana akibatnya adalah peningkatan pendarahan, yang jarang terjadi setelah vaksinasi rubella. Perjalanan fenomena ini boleh menjadi ringan (bukan kerosakan jangka panjang pada proses pembekuan darah), dan parah (vaskulitis hemoragik).

Kelalaian doktor juga dapat menimbulkan beberapa masalah setelah vaksinasi, misalnya:

  • ketidakpatuhan peraturan untuk menyimpan vaksin, iaitu penyimpanan di ruangan di mana suhunya tidak sesuai dengan yang diperlukan,
  • kaedah suntikan yang tidak betul, yang khas untuk BCG, yang harus diberikan secara subkutan,
  • tidak menghiraukan cadangan dalam arahan mengenai pemberian vaksin, sebagai contoh, mereka melewatkan kolum dengan kontraindikasi.

Ya! kes tidak dikecualikan apabila alergi setelah vaksinasi berlaku hanya selepas pemberian berulang kali.

Alergi terhadap vaksin DPT

Reaksi buruk dan alahan selepas vaksinasi DPT mempunyai sebab dan gejala berikut:

  • kejang afebril, iaitu, tanpa suhu yang menyertainya, dapat terjadi setelah vaksinasi dengan DPT - vaksin, yang terjadi 1 kali dalam 30.000 - 40.000 vaksinasi. Hasil dari akibat ini adalah kerengsaan pada beberapa bahagian otak dan membrannya dengan antigen DPT. Pilihan epilepsi tidak dikecualikan,
  • tujuan beberapa vaksinasi adalah reaksi tempatan yang disengajakan. Sebagai contoh, bahan seperti aluminium hidroksida, bahan pelengkap secara khusus menyebabkan keradangan untuk "membiasakan" sistem kekebalan tubuh dengan antigen yang disuntik. Ini dilakukan agar pada masa akan datang, sekiranya berlaku penyakit, tubuh dapat mengatasi penyakit tersebut tanpa masalah..

Sekiranya selepas vaksinasi orang yang diberi vaksin melihat beberapa kesan sampingan, maka bukan fakta bahawa penyebabnya adalah alergi setelah vaksinasi DPT..

Alergi selepas vaksinasi DPT

Hari ini, sayangnya, tidak ada yang benar-benar selamat, termasuk vaksinasi. Tetapi, lebih berbahaya adalah akibat daripada jangkitan itu sendiri, yang menimbulkan penyakit serius. Selain itu, berdasarkan data WHO, komplikasi yang dicatat adalah 1 dari 15,000 - 50,000 porsi suntikan keseluruhan sel, misalnya, Tetrakok, DTP. Pertimbangkan komplikasi tempatan dan umum, di mana alahan selepas vaksinasi DPT tidak terkecuali:

  • tempatan: peningkatan saiz, peningkatan kepadatan tapak tisu di zon suntikan; reaksi alahan disertai dengan pembengkakan dan kemerahan; ukuran "suntikan" lebih daripada 8 cm. Perjalanan fenomena seperti itu biasanya berlangsung 1 - 2 hari, dan berlalu tanpa rawatan ubat. Untuk penghapusan gejala alahan yang lebih cepat, anda boleh menggunakan, misalnya, salap troxevasin, yang digunakan pada tempat edema dari 3 hingga 5 kali sehari sehingga pemulihan sepenuhnya,
  • umum: tangisan melengking "dalam satu nafas" seorang kanak-kanak, yang bermula hanya beberapa jam selepas vaksinasi, yang durasinya adalah 3 atau lebih jam. Ia sering digabungkan dengan peningkatan suhu badan. Sebagai peraturan, kesan sampingan seperti itu hilang dengan sendirinya. Sebagai rawatan, anda boleh menggunakan ubat antipiretik ("Paracetamol", misalnya. Tetapi lebih baik bertanya kepada doktor anda). Sindrom kejang adalah kejadian yang sangat jarang berlaku selepas vaksinasi DPT (1 kes setiap 50,000 suntikan):
    • kejang demam muncul akibat suhu badan di atas 38 ° C, biasanya pada hari pertama, tetapi tidak lebih dari tiga hari setelah vaksinasi,
    • kejang afebril boleh berlaku pada suhu normal atau pada suhu tidak lebih tinggi daripada 38 ° C - yang jarang berlaku, tetapi akibatnya berbahaya. Sekiranya kanak-kanak mempunyai gejala seperti itu setelah vaksinasi, maka adalah mustahak untuk berunding dengan pakar neurologi, kerana ini mungkin disebabkan oleh lesi organik sistem saraf sebelumnya, untuk beberapa sebab tidak dapat dikesan sehingga saat vaksinasi.

Alergi segera berlaku setelah vaksinasi DPT, yang menampakkan dirinya sebagai:

  • Edema Quincke,
  • gatal-gatal,

c) kejutan anafilaksis - muncul sejurus selepas suntikan DPT, setelah kira-kira 20-30 minit. Oleh itu, kanak-kanak tersebut harus berada di bawah pengawasan perubatan sekurang-kurangnya setengah jam selepas suntikan..

Alergi terhadap vaksin mantoux

Sebelum mengatakan sama ada alergi mungkin sama sekali selepas vaksinasi Mantoux, anda harus mengetahui apakah vaksinasi Mantoux secara umum.

Vaksin Mantoux bertujuan untuk mengesan profilaksis tuberkulosis pada semua anak. Ini dapat dikaitkan dengan semacam ujian imunologi, yang dengan pasti menunjukkan adanya atau ketiadaan jangkitan tuberkulosis di dalam tubuh..

Sekiranya kanak-kanak itu mempunyai alahan selepas vaksinasi Mantoux, maka:

  • yang paling penting, anda perlu memahami sebab reaksi positif. Penting untuk mengetahui bahawa reaksi positif belum menjadi kenyataan bahawa anak itu menghidap tuberkulosis. Reaksi terhadap Mantoux pada tubuh kanak-kanak, di mana suntikan ujian tuberkulin, bersifat alergi. Oleh itu, alergi yang timbul selepas vaksinasi Mantoux harus mempengaruhi keputusan ujian akhir. Dalam kes ini, reaksi alergi boleh sama sekali berbeza, seperti makanan, ubat-ubatan atau kulit,
  • penyebab reaksi alahan mungkin:
    • penyakit baru-baru ini,
    • perubahan berkaitan dengan usia dalam kepekaan kulit,
    • kehadiran cacing dan banyak lagi,
  • jika reaksi buruk terhadap Mantoux meningkat dari tahun ke tahun, kemungkinan anak itu berada di wilayah di mana dia mungkin mengalami bentuk tuberkulosis terbuka. Perundingan dengan pakar psikiatri dalam kes ini diperlukan,
  • alergi terhadap vaksin Mantoux menampakkan diri sejurus selepas vaksinasi pada titik suntikan. Gejala alahan: kemerahan, gatal-gatal, lepuh adalah mungkin. Sebelum memberi anak (dengan kemungkinan alergi terhadap vaksin) vaksin Mantoux, anda mesti memberi amaran kepada doktor mengenai perkara ini. Lebih baik lagi, berjumpa dengan pakar phthisiatrician.

Alergi terhadap vaksin hepatitis

"Kami tidak boleh mendapatkan vaksin hepatitis!" Selalunya, ungkapan ini menunjukkan bahawa ibu bapa tidak mahu anak mereka diberi vaksin terhadap hepatitis. Setiap orang mempunyai alasan tersendiri untuk ini, seseorang "berkecil hati" dengan kenyataan bahawa anak itu segera setelah lahir mengalami "penyakit kuning" - jadi mustahil. Tetapi untuk mengetahui dengan tepat "tidak" atau "anda boleh" anda perlu bertanya kepada doktor anda. Doktor juga tidak berminat untuk melakukan kesalahan, jika hanya kerana tindakan tersebut boleh dikenakan hukuman jenayah. Jelas bahawa mana-mana ibu bapa bimbang akan kesihatan bayi mereka, tetapi vaksinasi terhadap hepatitis dapat mencegah banyak akibat di masa depan yang disebabkan oleh jangkitan hepatitis.

Alergi selepas vaksinasi hepatitis jarang terjadi, mungkin disebabkan oleh alergi makanan, iaitu ragi kuliner.

Alergi terhadap vaksin difteria

Komplikasi selepas vaksinasi difteria adalah seperti berikut:

  • suhu badan melebihi 39 ° C,
  • kemerahan, pembesaran, pembengkakan dari 8 cm di tempat suntikan,
  • tangisan bayi yang panjang.

Kemungkinan tanda-tanda tersebut muncul: 1 dari beberapa ratus.

Sebagai tambahan kepada semua yang telah dikatakan, alergi juga mungkin terjadi setelah vaksinasi terhadap difteria, yang muncul dalam reaksi berikut:

  • ringan: ruam kulit,
  • bentuk teruk: suara serak, kejutan anafilaksis - muncul dalam masa 30 minit (kes yang jarang berlaku).

Selepas vaksinasi, anak itu harus berada di bawah pengawasan pegawai perubatan sekurang-kurangnya 30 minit, kerana kemungkinan reaksi alergi yang teruk berlaku dalam jangka waktu ini. Dan akibat komplikasi serius seperti kejutan anaphylactic, anak akan mendapat bantuan tepat pada masanya..

Alergi terhadap pukulan selesema

Alahan selepas terkena selesema atau beberapa komplikasi boleh berlaku pada orang yang menderita:

  • alergi terhadap telur ayam kerana vaksin selesema mengandungi protein telur ayam,
  • selsema (ARVI) atau reaksi alahan semasa tempoh vaksinasi. Dalam kes ini, anda perlu menunggu 2 minggu selepas pemulihan.,
  • komplikasi serius dari vaksinasi selesema sebelumnya, yang merangkumi: wabak penyakit secara tiba-tiba, alahan, demam tinggi.

Biasanya semua gejala hilang dengan sendirinya. Tapi patut berjumpa doktor.

Vaksin alahan

Imunoterapi merangkumi suntikan alahan. Fungsi mereka adalah untuk meningkatkan kemampuan tubuh untuk menahan pelbagai jangkitan yang menyumbang kepada berlakunya reaksi alergi. Mereka dibuat untuk orang-orang yang mempunyai alergi yang teruk dan tempohnya sekurang-kurangnya 3 bulan per tahun. Vaksinasi anti-alergi tidak sepenuhnya menghilangkan alahan, tetapi menguatkan sistem imun sehubungan dengan manifestasi alahan.

Kekerapan vaksinasi alergi adalah sekitar 2 bulan berturut-turut. Proses ini memerlukan lawatan ke doktor secara sistematik - 2 kali seminggu, kerana vaksin alergi dapat menyumbang kepada fakta bahawa (jika dijalankan dengan betul, reaksi alergi tidak mungkin) alergi selepas vaksinasi (yang akan dibincangkan di bawah).

Dosis awal vaksin adalah minimum, yang secara beransur-ansur meningkat ke tahap yang diperlukan. Sekiranya keadaan bertambah baik selepas vaksinasi, kekerapan berunding dengan doktor adalah seperti berikut: dari 2 hingga 4 kali seminggu selama beberapa tahun. Semasa rawatan, gejala alahan melemah, dan yang paling penting, ia dapat berhenti sama sekali.

Apa yang anda perlukan untuk menyediakan vaksinasi ini?

  1. Jangan bermain sukan 2 jam sebelum dan 2 jam selepas vaksinasi. Dalam tempoh ini, lebih baik membatasi diri anda semaksimal mungkin dari latihan fizikal, kerana terdapat aliran darah (peningkatan dalam proses pergerakan aktif) ke tisu, dan antigen, secara semula jadi, meresap ke dalam aliran darah dengan kecepatan yang lebih tinggi.
  2. Perlu difahami bahawa vaksinasi adalah ubat, dan mengambil beberapa (beberapa) ubat pada masa yang sama boleh menimbulkan alergi atau kesan sampingan yang lain. Kerana tidak mengetahui hal-hal seperti itu, vaksin sering menganggap bahawa dia mempunyai alergi setelah vaksinasi, dan bahawa vaksinasi semacam itu tidak sesuai untuknya. Sebelum mendapat vaksin, anda harus bertanya kepada doktor yang mana ubat yang tidak boleh diambil. Katakan penyekat beta + vaksin alergi = perkara yang tidak serasi. Semasa mengandung atau jika seorang wanita merancang untuk hamil dalam masa terdekat, dia harus memberitahu doktor mengenainya.

Jadi, apa akibatnya setelah vaksinasi alergi?

  • setelah setengah jam berlalu sejak pengenalan vaksinasi, pemeriksaan wajib oleh doktor diperlukan untuk menentukan kemungkinan kesan sampingan, misalnya, rinitis, sakit tekak, kelainan umum dan gatal-gatal. Reaksi serupa mungkin berlaku setelah keluar dari hospital. Dalam keadaan ini, anda harus kembali ke tempat pemberian vaksinasi.,
  • jangan panik jika kerengsaan tempatan telah terbentuk di kawasan suntikan, misalnya, bengkak atau kemerahan. Gejala ini dianggap normal dan berhenti setelah maksimum 8 jam setelah vaksinasi.

Kita semua tahu bahawa terdapat banyak jenis alahan. Mana satu yang melawan vaksin alergi??

Rawatan jenis ini cukup berkesan untuk alahan terhadap gigitan serangga. Tetapi, mengenai alahan makanan, belum ada data..

Rawatan alahan selepas vaksinasi

Banyak vaksinasi tidak disedari, seperti DPT - terdapat bengkak, kemerahan dan sakit di tempat suntikan; BCG - ulser terbentuk yang sembuh dalam jangka masa yang lama.

Rawatan segala jenis vaksinasi tidak memerlukan terapi lokal, karena vaksinasi adalah ujian untuk respons tubuh terhadap antigen tertentu. Sebagai contoh, jika seorang kanak-kanak terus-menerus menggaru di kawasan vaksinasi, maka cukuplah memasang pembalut kain kasa ke tempat ini.

Sebilangan orang berpendapat bahawa "benjolan" yang muncul di lokasi vaksinasi DPT adalah alergi setelah vaksinasi. Ini berlaku bahawa "lebam" ini menyakitkan, dan anak itu mungkin lemas pada satu kaki (jika suntikan disuntik ke paha). Tetapi ini bukan alergi, tetapi proses normal yang tidak memerlukan tindakan terapi..

Untuk membunyikan penggera, atau lebih tepatnya memanggil doktor atau ambulans, diperlukan apabila:

  • mustahil untuk menurunkan suhu tinggi pada kanak-kanak,
  • kanak-kanak itu mengalami keadaan kejang atau lebih teruk lagi - kehilangan kesedaran,
  • kanak-kanak itu hilang selera makan, berada dalam keadaan gelisah,
  • abses bernanah yang terbentuk di tempat vaksinasi.

Pencegahan alahan selepas vaksinasi

Alergi selepas vaksinasi adalah mungkin, seperti yang telah kita ketahui di atas, jika seseorang mempunyai alergi terhadap makanan (ragi untuk memanggang, telur ayam), intoleransi individu terhadap ubat-ubatan tertentu, dan ketidakpatuhan terhadap syarat-syarat vaksinasi. Anda boleh mengelakkan akibat yang mungkin berlaku, tetapi untuk ini anda perlu mengetahui beberapa peraturan:

  1. semua "Harus dan Tidak Harus" sebelum vaksinasi:
    • sebelum diberi vaksin, perlu diperiksa untuk mengenal pasti adanya atau tidak adanya kontraindikasi terhadap vaksinasi,
    • sebelum memulakan vaksinasi, perlu mendapatkan semua maklumat mengenai suntikan itu sendiri, iaitu terdapat kontraindikasi, kesan sampingan, kombinasi dengan ubat-ubatan, langkah berjaga-jaga, dan sebagainya. Kes tidak dikecualikan apabila masa vaksinasi lebih baik ditunda ke hari lain kerana pelbagai keadaan, misalnya, suhu badan rendah dan demam;
  2. adalah penting untuk mempersiapkan anak dengan betul untuk vaksinasi, walaupun kebanyakan mereka tidak memerlukan kewaspadaan khas dalam pengertian ini:
    1. pemakanan yang betul:
      • lebih baik tidak memasukkan makanan baru ke dalam diet anak dalam dua hari sebelum pengenalan vaksinasi. Orang dewasa harus melupakan alkohol sekurang-kurangnya 2 hari sebelum dan selepas suntikan,
      • Kanak-kanak "Bayi" juga tidak boleh mempelajari rasa makanan baru, termasuk jus. Dan ibu yang menyusu pada masa ini juga tidak boleh menggunakan produk yang tidak diketahui oleh anaknya, kerana pengenalan bahan baru boleh menyebabkan alergi pada bayi, dan ibu mungkin berpendapat bahawa anak itu mengalami alergi setelah vaksinasi,
    2. ubat antihistamin dan antipiretik:
      • "Suprastin" atau agen lain yang serupa boleh diambil sehari sebelum suntikan hanya jika kanak-kanak itu mengalami alahan, seperti urtikaria, asma, dermatitis atopik. Dan juga, jika sebelumnya vaksin memprovokasi pembentukan edema teruk atau kemerahan dengan tanda-tanda yang menyakitkan,
      • pengambilan antihistamin mesti dibincangkan dengan doktor, atau lebih tepatnya dosnya sendiri,
      • Ubat antipiretik tidak digalakkan sebagai agen profilaksis. Beberapa pengecualian termasuk kanak-kanak yang cenderung mengalami sawan. Dalam kes ini, ubat antipiretik harus diambil segera sebelum dan selepas pemberian vaksin.,
      • kanak-kanak yang sihat tidak diberi ubat antihistamin dan antipiretik untuk profilaksis kerana ia menghalang reaksi semula jadi tubuh terhadap satu atau suntikan lain;
  3. selepas vaksinasi:
    • kita selalu terburu-buru, tetapi ini tidak dapat dilakukan setelah pengenalan vaksin. Perlu menunggu beberapa saat di institusi perubatan, sekitar 30 minit,
    • penjagaan anak yang betul diperlukan, yang merangkumi kawalan pemakanan, iaitu pengenalan produk baru; minum banyak cecair, terutamanya jika anak itu mengalami cirit-birit, muntah, atau demam; memandikan anak - mungkin jika dia tidak demam, walaupun disarankan untuk tidak menyentuh tempat suntikan dengan kain lap. Sekiranya kita bercakap mengenai vaksin Mantoux, maka mustahil untuk membasuhnya sehingga doktor memeriksa luka itu sendiri,
    • walaupun kanak-kanak itu mengalami alergi setelah vaksinasi, dia tidak boleh ditolak berjalan di udara segar. Sekiranya keadaan kanak-kanak atau orang dewasa disertai dengan suhu tinggi, maka berehat di tempat tidur, minum antipiretik, dan lebih baik - hubungi doktor.

Anak itu alah. Untuk memberi vaksin atau tidak untuk memberi vaksin. 6 salah faham mengenai ibu bapa.

13 Mac 2017

Vaksinasi adalah penciptaan imuniti buatan terhadap penyakit tertentu. Saat ini merupakan salah satu kaedah utama untuk pencegahan penyakit berjangkit..

Jangkitan terhadap vaksin yang ada disebut terkawal atau dikendalikan, dan kejadiannya sangat bergantung pada jumlah orang yang divaksin di kalangan penduduk umum. Telah diketahui bahawa untuk mencapai kesejahteraan wabak di negara ini, sekurang-kurangnya 95% penduduk mesti diberi vaksin. Ini bermaksud bahawa bukan sahaja orang yang sihat dikenakan vaksinasi, tetapi juga orang yang menderita pelbagai penyakit, termasuk yang alergi..

Pada masa yang sama, setiap tahun di seluruh dunia terdapat peningkatan yang ketara dalam penyakit alergi. Statistik antarabangsa menunjukkan bahawa sejak dua dekad yang lalu, kejadian patologi alergi telah meningkat sebanyak 3-4 kali. Setiap penghuni kelima planet kita mengalami alahan. Rinitis alergi, konjungtivitis berlaku pada 4-20% populasi. Asma bronkial mempengaruhi 5-15% populasi dunia. Dermatitis atopik menyumbang 20-30% daripada semua penyakit alahan pada kanak-kanak. Setiap orang kedua di dunia mempunyai episod gatal sekurang-kurangnya sekali dalam hidup mereka.

Perbualan mengenai keperluan dan bahaya vaksinasi meningkat dan memudar di kalangan ibu bapa penghidap alergi. Suara terdengar menyeru untuk sepenuhnya meninggalkan imunisasi yang meluas untuk "menjaga kesihatan anak-anak". Untuk menghilangkan keraguan dan salah tanggapan ibu bapa kanak-kanak dengan alahan, artikel ini telah disiapkan..

Kesalahpahaman # 1

Vaksinasi profilaksis dikontraindikasikan untuk orang yang menderita penyakit alergi.
Kanak-kanak dan orang dewasa dengan penyakit alergi harus diberi vaksin terhadap semua jangkitan yang termasuk dalam Jadual Vaksinasi Nasional. Namun, pesakit ini diberi vaksin mengikut peraturan tertentu..
Vaksinasi orang dengan penyakit alergi dilakukan apabila pengampunan lengkap atau separa dicapai, apabila kawalan terhadap perjalanan patologi alergi dicapai, termasuk dengan latar belakang terapi asas. Pesakit seperti itu harus diperiksa dan diperiksa dengan lebih teliti sebelum vaksinasi, ditindaklanjuti setelah vaksinasi. Selalunya, vaksinasi profilaksis untuk pesakit dengan penyakit alergi dilakukan di bawah "penutup" antihistamin, yang meminimumkan risiko reaksi buruk pada pesakit tersebut.
Taktik pengurusan berdasarkan pendekatan individu untuk setiap pesakit. Pesakit dengan anamnesis alergi yang membebankan, bersama dengan pakar pediatrik tempatan, mesti dirujuk oleh ahli imunologi alergi, jika perlu, pembetulan terapi asas dan simptomatik penyakit alergi dilakukan, keputusan dibuat mengenai masa vaksinasi, jumlah penyediaan ubat dan pilihan penyediaan vaksin. Oleh itu, sebagai contoh, pesakit dengan demam hay (rhinitis alergi bermusim dan konjungtivitis) diberi vaksin di luar musim debu pokok dan rumput, untuk pesakit yang mengalami alahan ubat, vaksinasi pencegahan diresepkan setelah antihistamin pendek, pesakit dengan manifestasi alahan makanan diberi vaksin terhadap latar belakang diet hipoalergenik yang ketat.

Kesalahpahaman # 2

Vaksin yang digunakan untuk imunoprofilaksis "alergi" pada tubuh manusia.

Vaksin moden, baik yang hidup maupun yang tidak aktif, mendorong pengembangan antibodi anti-berjangkit pelindung oleh badan - imunoglobulin kelas G, M; pada masa yang sama, mereka secara praktikal tidak meningkatkan tahap imunoglobulin E total dan pengeluaran antibodi IgE spesifik yang terlibat dalam pembentukan patologi alergi.

Kesalahpahaman # 3

Reaksi buruk yang timbul selepas vaksinasi profilaksis adalah kontraindikasi untuk vaksinasi lebih lanjut.

Reaksi pasca vaksinasi dan komplikasi pasca vaksinasi harus dibezakan. Reaksi pasca vaksinasi merangkumi peningkatan suhu badan dan penampilan meterai dari pelbagai ukuran di tempat suntikan. Fenomena seperti itu bukan merupakan kontraindikasi untuk vaksinasi lebih lanjut, tetapi harus dipertimbangkan oleh doktor untuk menentukan taktik imunisasi selanjutnya. Jadi, sebagai contoh, sekiranya berlaku pemadatan pasca suntikan kawasan gluteal, inokulasi seterusnya harus dilakukan di kawasan permukaan luar paha atau sepertiga bahagian atas bahu.

Komplikasi alahan pasca vaksinasi dalam bentuk reaksi alergi umum atau kejutan anaphylactic adalah kontraindikasi mutlak untuk profilaksis vaksin dengan vaksin yang sama atau vaksin yang mengandungi komponen penyebab. Jadi, sebagai contoh, dengan perkembangan edema dan urtikaria setelah pemberian AC-toxoid, penggunaan DTP-vaksin dan ADM-toxoid dikontraindikasikan. Vaksinasi profilaksis terhadap hepatitis B, influenza dalam kes ini tidak mempunyai kontraindikasi.

Perlu diingat bahawa kehadiran alergi terhadap protein telur ayam pada pasien adalah kontraindikasi untuk vaksinasi dengan vaksin influenza, campak, gondok, kerana vaksin ini disediakan pada substrat ayam. Vaksin ini juga mengandungi jejak antibiotik dari kumpulan aminoglikosida, yang penting untuk dipertimbangkan sebagai kontraindikasi bagi pesakit dengan reaksi alergi sistemik terhadap antibiotik..

Kesalahpahaman # 4

Vaksinasi selesema dikontraindikasikan pada pesakit dengan rinitis alergi dan asma bronkial, kerana mereka memperburuk perjalanan penyakit yang mendasari..

Pesakit dengan penyakit kronik sistem pernafasan berisiko membawa kesan buruk sekiranya ARVI dan influenza. Pada kanak-kanak dan orang dewasa dengan penyakit alergi sistem pernafasan, disarankan untuk memperluas kalendar vaksinasi pencegahan kerana vaksinasi terhadap jangkitan pneumokokus dan vaksinasi tahunan terhadap influenza. Vaksinasi terhadap jangkitan ini dapat mengurangkan kejadian selesema dan radang paru-paru, kekerapan dan keparahan eksaserbasi penyakit yang mendasari, yang memungkinkan untuk memperpanjang tempoh pengampunan patologi bronkopulmonari kronik dan mencapai penurunan jumlah terapi asas.

Kesalahpahaman # 5

Penggunaan vaksin gabungan untuk orang yang menderita penyakit alergi tidak praktikal, kerana vaksin multikomponen sering menyebabkan reaksi yang tidak diingini.

Sebilangan besar vaksin yang tidak aktif mengandungi bahan tambahan - adsorben (pelengkap) dan pengawet (penstabil). Mereka sering menjadi penyebab reaksi tempatan dalam bentuk edema dan hiperemia kulit. Oleh itu, penggunaan vaksin gabungan memungkinkan untuk mengurangkan jumlah pengawet yang diberikan, yang memungkinkan untuk mengurangkan jumlah reaksi pasca vaksinasi. Jadi, sebagai contoh, penggunaan vaksin Pentaxim memungkinkan vaksinasi terhadap batuk rejan, difteria, tetanus, poliomyelitis dan hemofilus influenza dan menggantikan pemberian beberapa suntikan sediaan vaksin.

Kesalahpahaman # 6

Sekiranya kanak-kanak itu mempunyai alahan, anda tidak boleh melakukan ujian Mantoux kerana ia tidak akan menjadi maklumat.

Pertama sekali, harus dikatakan bahawa ujian Mantoux bukan vaksin, iaitu ia tidak melindungi tubuh daripada tuberkulosis, tetapi memeriksa keberadaannya. Masalahnya adalah bahawa tuberkulosis sering tanpa gejala, tidak hanya mempengaruhi paru-paru, tetapi juga organ dan sistem lain, dan bahkan beberapa bahagian otak, lebih sering ini berlaku dengan penurunan pertahanan tubuh.

Apa yang akan mengurangkan imuniti untuk kanak-kanak atopik? Sudah tentu, sebarang penyakit yang melemahkan badan akan melemahkan, yang menjadi sebab permulaan proses berjangkit. Itulah sebabnya para pakar mengesyorkan untuk melakukan semua ujian Mantoux tepat pada masanya, yang hasilnya memungkinkan untuk mendiagnosis tepat waktu kemungkinan risiko penyakit serius.

Bahan "Tuberculin" itu sendiri adalah alergen untuk tubuh manusia, oleh itu, reaksi alergi dalam bentuk kemerahan sering diperhatikan di tempat suntikan, oleh itu ia sering dianggap sebagai hasil ujian positif palsu, oleh itu pemeriksaan tambahan mungkin diperlukan.

Untuk mengelakkan ini, perlu mempersiapkan acara ini dengan betul:

  1. selepas pemburukan terakhir penyakit alergi, sekurang-kurangnya 2-3 minggu harus berlalu;
  2. 4-7 hari sebelum dan selepas ujian Mantoux, disyorkan untuk mengekalkan diet hypoallergenic;
  3. 5 hari sebelum penetapan dan 2 hari selepas ujian Mantoux, mungkin perlu menetapkan antihistamin untuk mencegah reaksi alergi terhadap tuberkulin (maka hasilnya akan dianggap lebih memadai);
  4. adalah perlu untuk mengekalkan rejim minum selama seminggu "sebelum" dan "selepas" ujian Mantoux supaya badan segera dibersihkan dari produk pembusukan dari aktiviti pentingnya sendiri dan toksin terkumpul.

Tertakluk kepada semua peraturan dan cadangan doktor pengawas ini, ujian Mantoux akan dilakukan dengan kemungkinan komplikasi minimum, dan hasilnya akan dapat diandalkan mungkin.


Kemajuan moden dalam sains perubatan memungkinkan untuk membuat dan memperkenalkan persiapan vaksin berkualiti tinggi baru yang tidak mempunyai kekurangan yang dinyatakan dalam vaksin generasi sebelumnya. Dalam penciptaan vaksin baru, semua pengalaman vaksinasi terkumpul digunakan, semua kesan sampingan yang tidak diingini, termasuk yang alergi, dipertimbangkan. Dan saya ingin mempercayai bahawa mitos pencegahan vaksin akan menjadi perkara masa lalu, dan tempatnya akan diambil dengan pendekatan sebenar untuk vaksinasi - cara berkesan yang umum dikenali untuk mencegah jangkitan..

Adakah alahan dari vaksinasi? Bagaimana untuk memberi vaksin kepada kanak-kanak dan adakah suntikan yang selamat

Pakar kami adalah ketua Jabatan Pencegahan Penyakit Berjangkit Institusi Belanjawan Negeri Persekutuan "NCC Kanak-kanak Penyakit Berjangkit" FMBA Rusia, ketua pakar bebas mengenai pencegahan vaksin Jawatankuasa Kesihatan St Petersburg Susanna Kharit.

Kesalahpahaman 1. Perlukah anak diberi vaksin atau tidak? Di negara kita, ia bergantung pada niat baik ibu bapa. Undang-undang di negara lain jauh lebih ketat. Walaupun begitu, lebih baik membuat pilihan ini, dipandu bukan oleh mitos, tetapi oleh akal sehat..

Keburukan dari vaksinasi lebih tinggi daripada faedahnya. Mereka mengurangkan imuniti, merosakkan sistem saraf, membawa kepada autisme dan penyakit kronik lain, dan bahkan kematian..

Mengenai akibat buruk dari vaksinasi, tidak setiap penyakit yang bertepatan dengan vaksinasi dapat dianggap sebagai komplikasi pasca vaksinasi. Selalunya, hanya ada reaksi terhadap vaksinasi dalam bentuk suhu, edema, kemerahan, sakit. Dan kemudian semuanya muncul pada waktu yang ditentukan dengan ketat - setelah pengenalan vaksin yang tidak aktif (terbunuh) dalam 1-3 hari pertama, dan setelah yang hidup - dari hari ke-5 hingga ke-14 (maksimum dalam sebulan). Selalunya, kanak-kanak yang diberi vaksin hanya jatuh sakit dengan jangkitan pernafasan akut, usus atau jangkitan lain, yang disalah anggap sebagai komplikasi. Komplikasi sebenar vaksin sangat jarang berlaku - 1 dari 1 juta dos. Risiko penyakit dan komplikasi dapat dikurangkan dengan tidak memvaksinasi anak semasa akut dan pemburukan penyakit kronik, memerhatikan kontraindikasi terhadap vaksin tertentu.

Kesalahpahaman 2. Vaksinasi, jika dilakukan, selewat mungkin. Bagi bayi yang baru lahir, terutamanya bayi pramatang, mereka sangat berbahaya. Lebih baik menguatkan sistem imun melalui pengerasan dan penyusuan.

Sebenarnya. Kekebalan yang tidak spesifik (bawaan) tidak dapat melindungi daripada jangkitan kanak-kanak. Pengerasan tidak mungkin dapat membantu - ia hanya akan meningkatkan daya tahan terhadap jangkitan pernafasan akut. Pramatang juga bukan merupakan kontraindikasi untuk vaksinasi, lebih-lebih lagi, kerana bayi pramatang lebih rentan terhadap jangkitan, maka pertama-tama mereka perlu diberi vaksin..

Kesalahpahaman 3. Sekiranya kanak-kanak tidak perlu diberi vaksin dengan patologi neurologi dan sebarang penyakit kronik (termasuk alahan).

Sebenarnya. Adalah mungkin dan perlu untuk memberi vaksin kepada kanak-kanak tersebut. Lagipun, jika mereka mendapat jangkitan pada masa kanak-kanak, mereka akan menjadi sakit lebih sukar dan lebih berbahaya daripada bayi yang sihat, kerana sebarang jangkitan memperburuk perjalanan patologi yang mendasari. Walau bagaimanapun, vaksinasi tidak boleh dilakukan sekiranya berlaku penyakit akut dan memburukkan lagi penyakit kronik - anda perlu menunggu pemulihan yang stabil. Sekiranya terdapat risiko reaksi alergi pada hari vaksinasi, anda boleh memberi antihistamin kepada anak anda.

Kesalahpahaman 4. Vaksinasi awal membawa kepada alahan.

Sebenarnya. Sebaliknya adalah benar. Pada janin, tindak balas imun jenis humoral mendominasi, dan kekebalan selular, sebaliknya, ditekan - ini diperlukan agar tubuh ibu tidak menolak anak. Akibatnya, bayi dilahirkan dengan ketidakseimbangan kedua-dua imuniti. Faktor luaran, bakteria, virus, dan vaksin dapat mengatasi ketidakseimbangan ini dan mengurangkan risiko terkena kecenderungan alergi. Bukan apa-apa bahawa kanak-kanak yang dilahirkan dengan bantuan sesar, yang tidak melalui saluran kelahiran dan tidak mendapat kontak dengan mikroflora ibu, lebih berisiko menjadi alergi.

Sebenarnya. Badan kita dapat bertindak balas terhadap 105 antigen sekaligus. Oleh kerana penjajahan oleh mikroorganisma berlaku pada jam-jam pertama selepas kelahiran, bayi yang baru lahir dapat membentuk tindak balas imun yang normal terhadap mereka. Lagipun, tubuh manusia terdiri daripada 10 trilion sel dan 100 trilion bakteria. Dan jumlah maksimum antigen dalam vaksin DPT adalah sekitar 3002 (dan dalam vaksin gabungan terhadap batuk rejan, difteri, tetanus, poliomielitis, hepatitis B dan hemophilus influenzae dengan komponen pertusis aselular - hanya 23).

Kesalahpahaman 6. Vaksinasi mengandungi merkuri dan aluminium. Memperkenalkannya kepada anak-anak, kami meracuni mereka.

Sebenarnya. Sebatian merkuri organik seperti thiomersal (merthiolate) dan garam fenirkurik digunakan dalam kosmetik dan maskara dan alis, tetapi wanita masih menggunakan alat solek. Namun, kita tidak bercakap mengenai orang dewasa, tetapi mengenai kanak-kanak. Walaupun begitu, anda tidak perlu takut - satu dos vaksin mengandungi jumlah garam merkuri yang dapat diabaikan. Menurut WHO, sumber utama garam merkuri bagi bayi adalah pemakanan ibu dan persekitarannya. Merkuri didapati berlebihan dalam makanan laut, ikan laut (terutama tuna), jadi lebih penting bagi wanita hamil dan menyusui agar tidak menyalahgunakan makanan seperti itu. Pada tahun pertama kehidupan, anak menerima 0.1 mg aluminium dari susu ibu dan jumlah yang sama dari vaksin atau formula. Walau bagaimanapun, WHO mengesyorkan bahawa ketika memberi vaksin kepada anak-anak di bawah usia 6 bulan, gunakan vaksin bebas merkuri bila mungkin, atau, jika ini tidak mungkin, kurangkan dosnya. Pengawet ini tidak lagi digunakan dalam vaksin dosis tunggal, tidak ada dalam vaksin terhadap hepatitis B dan influenza, yang digunakan di negara kita untuk kanak-kanak.

Oleh itu

Risiko adalah seribu kali lebih sedikit

Komplikasi seperti ensefalitis dengan campak dan rubela berlaku pada 1 dari 1.000, dan komplikasi teruk akibat vaksinasi - dalam 1 dari 1.000.000.

Tidak perlu tergesa-gesa

Vaksinasi tidak boleh dilakukan bukan hanya semasa ARVI, tetapi juga dalam tiga minggu setelah pemulihan..

Kelayakan vaksin

Hanya berkat vaksinasi, cacar, wabah dan kolera hilang dari muka bumi, yang menghancurkan seluruh negara dan benua..

Alahan selepas vaksinasi

Sebenarnya, persoalannya ada dalam tajuk . Pada hari Khamis, mereka mendapat vaksinasi ketiga Akds dan polio (tetes). Dari hari Rabu saya memberi Fenistil 5 tetes 3 kali sehari. Pada hari Jumaat, pada waktu petang, aib ini mengalir ((((Saya tidak memberikan produk baru kepada yang kecil) (kami pada malam). Sebelum itu, semua vaksinasi diterima dengan baik. Mengapa anda fikir ia mencurahkan.  Baca lebih lanjut →

Ibu alahan, bagaimana anda bertoleransi dengan vaksinasi? mantoux, campak-rubella-parotitis, preveninar, pneumo23. dan apa yang anda alah kepada Baca lebih lanjut →

Saya melihat kontraindikasi terhadap vaksinasi, ia mengatakan bahawa dengan alahan, anda boleh melakukannya. Walaupun doktor nampaknya diberi nasihat agar tidak mengalami ruam. Walau bagaimanapun, pakar dermatologi tidak membenarkan DTP diberikan sehingga gejala hilang sepenuhnya, dan saya lupa bertanya mengenai vaksin selebihnya. Anak saya tidak mempunyai dermatitis alergi, bintik-bintik merah di badannya dan kulit kering. Sekarang kita menjalani komisen ke sebuah tadika dan perawat kita menarik perhatian terhadap vaksinasi (pada masa ini kita mempunyai BCG-M dan Hepatitis B). Dia mengatakan bahawa anak itu boleh. Teruskan membaca →

Oleg pertama kali dibuat sinar manta pada bulan Ogos. Tindak balas dalam had normal. Seminggu kemudian, CPC diberi pemeriksaan ulang. Pada hari ke-8 selepas vaksinasi, ruam merah kecil muncul di seluruh badan. Baca lebih lanjut →

Pada waktu pagi, jerawat kecil muncul di pipi anak perempuan saya, kelihatan seperti setitik kasar, kami sudah mempunyai ini di perut kami, kami memutuskan bahawa itu adalah alergi. Apa yang pada masa itu dan tidak difahami, berlalu dengan sendirinya. Sekarang di pipi, ia kelihatan seperti sarang jerawat kecil kemerahan, dan beberapa jerawat secara berasingan. Kami melakukan revaccination DPT lusa. Anda tidak boleh menghadapi alahan, adakah anda boleh menanggungnya? Teruskan membaca →

Kanak-kanak itu berumur 11 bulan. hampir dari kelahiran dermatitis atopik. Pada usia 9 bulan, mereka lulus ujian untuk alergen makanan, dan menurut mereka, diet disesuaikan untuk saya - seorang ibu menyusu - dan untuk makanan pelengkap bayi. Kulit menjadi lebih baik, anda sama sekali tidak dapat mengenalinya. Tetapi tentu saja dia tidak dibersihkan sepenuhnya. Daripada vaksinasi, kami hanya mempunyai hospital bersalin. Saya mahu mula melakukannya. Dalam eosinofil darah kita selalu meningkat. Sebelum ini, sebelum diet ada 12, sekarang 8 (pada kadar 1-5). Bilakah saya boleh mula diberi vaksin? Sekiranya saya memberi tumpuan. Teruskan membaca →

Ibu, tolong bantu saya mengetahuinya! Kanak-kanak itu menggunakan HB, dalam masa seminggu ia akan menjadi 3 bulan. Kami mengalami alahan makanan selama kira-kira sebulan sekarang, saya menjalani diet, ruam di wajahnya tidak signifikan, tetapi tidak hilang sepenuhnya, kemudian mereka hampir pudar, lalu mereka kembali lagi. Kami diberi nasihat oleh pakar pediatrik dan ahli alergi, yang mengetatkan diet saya dan memberi saya Normoflorin, yang saya minum dua kali sehari. Kami bercakap mengenai vaksinasi. Kebetulan kami tidak memberikan vaksin hepatitis B kedua sebulan. Teruskan membaca →

Saya melihat kontraindikasi terhadap vaksinasi, ia mengatakan bahawa dengan alahan, anda boleh melakukannya. Walaupun doktor nampaknya diberi nasihat agar tidak mengalami ruam. Walau bagaimanapun, pakar dermatologi tidak membenarkan DTP diberikan sehingga gejala hilang sepenuhnya, dan saya lupa bertanya mengenai vaksin selebihnya. Anak lelaki mempunyai dermatitis alergi, tidak diketahui apa, bintik merah pada badan dan kulit kering. Sekarang kita menjalani komisen ke sebuah tadika dan perawat kita menarik perhatian terhadap vaksinasi (pada masa ini kita mempunyai BCG-M dan Hepatitis B). Dia mengatakan bahawa anak itu boleh. Teruskan membaca →

Tidak lama lagi kita akan menjalani vaksinasi pertama (3 bulan). Kami mengalami ruam, saya sekarang menjalani diet, menjadi lebih baik, tetapi tidak ideal, selangkah dari diet dan segera eksim di pipi. Saya takut diberi vaksin agar tidak memancing lebih banyak lagi. Tetapi saya juga takut tidak diberi vaksin. Doktor tempatan percaya bahawa vaksinasi tidak menimbulkan eksim dan boleh dilakukan. Ibu dengan masalah yang serupa, bagaimana anda melakukannya? Adakah anda menunggu atau melakukannya? Tidakkah itu menjadi lebih teruk lagi? Teruskan membaca →

Kami berumur satu tahun dan lima tahun dan kami hanya mempunyai BCG yang dilakukan di hospital bersalin. Pada mulanya saya tidak melakukan vaksinasi kerana saya takut kelahirannya sukar, terdapat hipoksia pada ultrasound, pengembangan sistem ventrikel otak. Tidak ada penarikan diri hanya kerana dia takut. Dan kemudian pada 4 bulan reaksi alergi yang kuat terhadap protein lembu dan kambing juga terungkap. Pakar pediatrik berkeras untuk melakukan vaksinasi. Teruskan membaca →

Ibu, persoalannya sudah matang: -Apakah mereka memberi vaksin kepada penghidap alergi? Anak perempuan sulung telah mengalami alahan pada musim sejuk sejak setahun. Sekarang kita melakukan vaksinasi besar-besaran terhadap poliomielitis, mereka memberi suntikan kepada anak bungsu (berusia 4 bulan) dan anak perempuan (3 tahun). Anak perempuan ternyata mempunyai 3 vaksinasi dan satu (keempat) pemeriksaan semula. Teruskan membaca →

Gadis, hello! Anak perempuan saya mendapat alahan bermusim (demam hay) tahun ini. Pada usia 6 tahun (sejauh yang saya tahu, saya melakukan vaksinasi ADS, tanpa batuk rejan). Tolong beritahu saya, adakah anda memberi vaksin kepada anak-anak anda kerana demam? Semua vaksinasi lain yang saya lakukan mengikut usia. Penentang vaksinasi, jangan tulis! Teruskan membaca →

Saya melihat artikel di Internet mengenai vaksinasi. Setelah membacanya, saya memikirkannya. dan adakah vaksinasi menimbulkan alahan? Adakah mereka selamat seperti kata doktor? Saya mencari artikel di sini (inilah satu Atopia selepas vaksinasi), banyak membaca dan berfikir lebih mendalam. Sekiranya, sebelum dan selepas vaksinasi, pakar pediatrik mengesyorkan minum ubat untuk alahan, apakah ini bermaksud bahawa vaksin bukan sahaja boleh menyebabkan alahan, tetapi juga lebih membahayakan tubuh anak kecil? Bagaimana vaksinasi mempengaruhi kanak-kanak yang alergi? Apa pendapat kamu? Teruskan membaca →

Dengan yang ditanam pada embrio ayam. Teruskan membaca →

Saya melihat kontraindikasi terhadap vaksinasi, ia mengatakan bahawa dengan alahan, anda boleh melakukannya. Walaupun doktor nampaknya diberi nasihat agar tidak mengalami ruam. Walau bagaimanapun, pakar dermatologi tidak membenarkan DTP diberikan sehingga gejala hilang sepenuhnya, dan saya lupa bertanya mengenai vaksin selebihnya. Anak lelaki mempunyai dermatitis alergi, tidak diketahui apa, bintik merah pada badan dan kulit kering. Sekarang kita menjalani komisen ke sebuah tadika dan perawat kita menarik perhatian terhadap vaksinasi (pada masa ini kita mempunyai BCG-M dan Hepatitis B). Dia mengatakan bahawa anak itu boleh. Teruskan membaca →

Adakah ada gadis seperti itu? Kanak-kanak itu alah kepada fenol, ternyata selepas ujian Mantoux, terdapat reaksi alergi yang kuat, kami tidak akan melakukannya lagi, tetapi kami harus meletakkan penyakit campak-rubella-gumps, saya tidak tahu apa reaksi itu, ada "Fenol dan vaksinasi" Baca lebih lanjut →

Kami mempunyai vaksinasi pertama Infanrix, saya jarang memberi espumisan dan menyedari bahawa jika sirap secara tidak sengaja jatuh di pipi, maka tanda merah tetap ada, tidak lama. Adakah ini alahan dan bolehkah anda diberi vaksin? Saya akan bertanya kepada doktor sebelum vaksinasi, kami akan menyerahkan ujian. Saya hanya mahu bersiap sedia. Secara amnya, saya sudah sepenuhnya letih dengan vaksinasi ini, saya sangat bimbang bagaimana semuanya akan berjalan. Teruskan membaca →

Kami berumur 11 bulan dan belum menerima vaksinasi kecuali BCG. Doktor menangguhkan semuanya kerana alahan. Siapa yang menghadapi ini, bagaimana untuk mengatasinya Baca lebih lanjut →

Ibu, tolong bantu saya mengetahuinya! Kanak-kanak itu menggunakan HB, dalam masa seminggu ia akan menjadi 3 bulan. Kami mengalami alahan makanan selama kira-kira sebulan sekarang, saya menjalani diet, ruam di wajahnya tidak signifikan, tetapi tidak hilang sepenuhnya, kemudian mereka hampir pudar, lalu mereka kembali lagi. Kami diberi nasihat oleh pakar pediatrik dan ahli alergi, yang mengetatkan diet saya dan memberi saya Normoflorin, yang saya minum dua kali sehari. Kami bercakap mengenai vaksinasi. Kebetulan kami tidak memberikan vaksin hepatitis B kedua sebulan. Teruskan membaca →

Vaksinasi untuk kanak-kanak dengan penyakit alergi (termasuk dengan adanya diatesis) dilakukan hanya selepas persediaan perubatan, yang mengurangkan kemungkinan reaksi alergi (untuk tujuan ini, antihistamin digunakan sekurang-kurangnya 3 hari sebelum dan sesudah), dan hanya sebulan setelah proses pemburukan terakhir. Teruskan membaca →

Selamat petang semua! Beritahu saya - kami berusia 4 bulan, kami berusia IV, tetapi kami belum melakukan DPT, kerana pada pukul 3, ketika mereka datang untuk mendapatkan vaksin, ia tidak ada di sana, dan kemudian kami mengalami alergi. Pakar pediatrik menetapkan fenistil untuk minum 10 tetes 3 kali sehari dan dikatakan menunggu alergi itu berlalu. Saya berdosa pada campuran (Unstogen), tetapi pakar pediatrik mengatakan untuk tidak mengubahnya. Dan mengenai topik vaksinasi, dia mengatakan untuk melakukannya semasa mengambil fenistil, tetapi memberi amaran kepada klinik mengenainya. Dan pastikan minum minimum. Teruskan membaca →

Segera saya meminta anda untuk tidak menulis penyokong model anti-vaksinasi, soalan menarik bagi saya, alahan tidak selalu jelas, ada ruam pada badan, tetapi bukan fakta bahawa ini adalah alergi, ujian apa yang harus saya lakukan sebelum vaksinasi? hanya pada pendapat saya, banyak doktor mengaitkan ruam alahan yang tidak jelas dengan alahan tanpa pandang bulu. Teruskan membaca →

Helo! Pada hari Ahad, kami membuat Pentaxim kedua, tempat suntikan ditutup dengan plaster, mereka memberitahu kami untuk tidak membasuhnya selama 3 hari. Vaksinasi secara amnya dapat diterima dengan baik, tidak ada suhu, bahkan tidak mengantuk, saya menanggalkan plaster pada keesokan harinya (yang tahu bahawa ini mungkin berasal dari dia) Dan di bawahnya hanya ngeri! Apa itu dan apa yang perlu dibuat. Itu semalam. Kami minum Fenistil, hari ini tidak lebih baik, menurut saya, dan ada segel kecil dari vaksinasi, nampaknya ia berlaku. Teruskan membaca →

Kanak-kanak perempuan yang mempunyai alahan pada bayi, bagaimana vaksinasi? Kami mempunyai atopik, satu bayi mendapat hepatitis, yang kedua tidak, doktor mengatakan tidak apa-apa untuk melakukannya, tetapi saya takut. Saya menulis penolakan. Bagaimana anda memberi vaksin kepada anak-anak anda yang menderita atopik? Teruskan membaca →

Sekarang anak saya berusia hampir 11 bulan. Kami mempunyai tekanan darah, bintik-bintik di bahagian tubuh yang berlainan, yang hanya dapat saya anggap, kurang lebih baru dijumpai sekarang. Kadang-kadang kulit lebih bersih, kadang-kadang memburuk. Sehubungan itu, kita tidak akan mendapat vaksin. Kami melakukan vaksinasi BCG di hospital bersalin, ada juga hepatitis, kemudian pada usia 6 bulan, ADS dengan hepatitis. Selepas itu, mustahil untuk mengulangi, sama ada karantina, maka seluruh keluarga sakit, atau bertambah buruknya alahan. Oleh itu, saya ingin bertanya betapa buruknya kita tidak mengikuti jadual dan selang vaksinasi antara. Teruskan membaca →

Berjumpa dengan rakan sekerja di jalan. Dia mempunyai cucu dan cucu perempuan. Cucu perempuan seusia dengan anak perempuan saya, cucunya lebih tua./ Di sini, katanya, saya semua sakit dan sakit. Cucu itu mempunyai otitis media. Cucu sangat menderita alergi, tidak jelas dari apa, kami tidak memberinya sesuatu seperti itu. " Adakah anda mendapat semua vaksinasi? - Saya bertanya (atas sebab tertentu saya sudah tahu jawapannya) - Ya, semuanya, semuanya mengikut jadual, tetapi sama seperti mereka tidak membantu - mereka jatuh sakit dan sakit. Soalan saya ini. Di suatu tempat di sini saya membaca bahawa BCG sangat alahan. Kami. Teruskan membaca →

Ini adalah semacam siksaan (((Untuk minggu kedua, doktor meyakinkan saya bahawa ini adalah alergi terhadap makanan. Oleh itu, saya tidak memperkenalkan sesuatu yang baru sebelum vaksinasi dan sehingga sekarang saya tidak memperkenalkan apa-apa. Vaksinasi telah dilakukan pada 30 Januari. Nah. Seperti yang sepatutnya, saya menunggu reaksi 5-15 hari. Baiklah, pada hari ke-6, semuanya keluar. Kerlipan merah besar di seluruh badan. Doktor menjemputnya untuk mengatakan bahawa ia adalah alergi, tetapi bukan pada vaksin, tetapi untuk produk. Oh, baiklah, saya tidak tahu. minggu. Saya memasukkan zirtek, suprostin, fenistil, dan noda seperti itu. Teruskan membaca →

Saya tidak tahu mengapa, atau B pada persiapan, atau ekologi, atau air tempatan, tetapi sejak 2.5 bulan Ulyana sama ada berkerak atau berbintik. alahan. dan airnya direbus dan dibela serta diet (tanpa telur dan bahkan serpihan produk tenusu) dan kemudian mengimport air dari sumber (baik untuk memasak dan untuk mandi), tetapi peningkatan yang sebenarnya adalah setelah minum susu kambing sebenar (pada musim panas di kampung) dan saya dan Ulyana... tidak ada kesan kedai, atau jangka pendek (Dmitrovsky. Baca lebih lanjut →

Helo! Anak saya berumur 5 bulan, setakat ini mereka hanya mendapat satu vaksinasi dalam 3 bulan Infanrix Hexa. Dari 2 minggu, anak saya mula memberi reaksi terhadap kenyataan bahawa saya berada dalam jarak beberapa km, menjalani diet yang ketat, seperti ruam telah berlalu. Sebaik sahaja saya mula memperkenalkan produk baru, alergi bermula lagi - kali ini terdapat bintik-bintik merah kasar di seluruh badan saya. Setelah saya mula minum vitamin untuk menyusu, dia meningkat, kerana saya memahaminya, ini adalah reaksi terhadap mereka. Dan sekarang seminggu yang lalu kami menemui pakar pediatrik tempatan dengan alahan. Teruskan membaca →

Kami berumur 3.5 bulan. Di suatu tempat dari 3 minggu mereka dicurahkan di pipi, minum fenistil selama seminggu dan semuanya hilang. Tetapi titik-titik merah secara berkala (seperti jerawat) melonjak naik dan kekasaran tetap ada di dekat pelipis. Saya pergi ke pakar dermatologi - kata alahan, semakin membataskan diet saya. Hari ini "jerawat" muncul lagi. Sudah tiba masanya kita mendapatkan inokulasi DPT, tetapi pakar dermatologi mengatakan "2 minggu kulit bersih sebelum vaksinasi, jika tidak, akan ada pemburukan dan kemudian akan mencurahkan segalanya." Ujian darah menunjukkan adanya alahan (terdapat beberapa petunjuk. Baca lebih lanjut →

Helo! Tolong beritahu saya yang menghadapi masalah seperti kita. Kami berumur 4 bulan dan kami menggunakan GW. Saya belum mempunyai satu vaksin lagi, pada mulanya saya menolak di hospital, ketika mata memerah, maka penyakit kuning berusia hingga 2 bulan, dan sekarang kami mempunyai pipi yang kasar, dahi dan kami menggaru muka dan kepala dengan gatal. Saya tidak memerlukan yang baru untuk pakar pediatrik, saya ingin berjumpa dengan pakar dermatologi alergi dan mencari tahu apa yang harus dilakukan dengannya dan bagaimana menanganinya dan adakah vaksinasi boleh dilakukan dalam keadaan ini. Teruskan membaca →

Gadis-gadis, apa itu? Ruam muncul pada paus beberapa hari yang lalu (tidak pernah ada ruam sebelumnya), seperti sentuhan kasar dan merah, menjadi pucat pada siang hari, setelah mandi berubah menjadi merah yang sesuai. Kami diberi vaksin dengan campak-rubella-parotitis pada 25 Disember. Saya berfikir bahawa kerana dia, kerana. hari ini suhu telah meningkat kepada 37.1. Adakah vaksin ini berfungsi seperti itu? Atau masih ada alergi? Kami tidak pernah mengalami alahan, dan sepertinya saya tidak memberikan yang baru, semuanya seperti biasa. tetapi keraguan. ada titik kasar di sisi lutut saya, tetapi begitulah cara saya memerhatikannya sejak sekian lama, saya berdosa kerana sering kali meletus di lutut. dan pipi kasar (((Saya tidak dapat menambahkan foto (((Terus membaca →

Dan semua kerana kita tidak berbunga, tetapi alahan. Nampaknya saya hanya boleh makan sup susu, daging rebus, teh dengan susu. Timun, tomato, wortel, epal, gula-gula coklat pada waktu pagi tidak dibenarkan. dan di rumah bersalin, doktor dari Dniester menyatakan bahawa diet ibu menyusu tidak lagi ada, dan anda boleh makan semuanya, tetapi tidak banyak. Saya tidak makan banyak, tetapi kami juga ditaburkan. Maip saya katakan, di sini, kami berturut-turut mandi, tetapi saya masih makan semua yang tidak betul, anak perempuan saya sendirian. Teruskan membaca →

Kami mengeluarkan kad ke kebun, jururawat memerlukan kad yang lengkap dengan vaksinasi. Anak saya hanya mempunyai BCG, pada mulanya ada penarikan perubatan dari pakar neurologi, kemudian mereka menulis penolakan. Teruskan membaca →

Kami berumur satu tahun dan lima tahun dan kami hanya mempunyai BCG yang dilakukan di hospital bersalin. Pada mulanya saya tidak melakukan vaksinasi kerana saya takut kelahirannya sukar, terdapat hipoksia pada ultrasound, pengembangan sistem ventrikel otak. Tidak ada penarikan diri hanya kerana dia takut. Dan kemudian pada 4 bulan reaksi alergi yang kuat terhadap protein lembu dan kambing juga terungkap. Pakar pediatrik berkeras untuk melakukan vaksinasi. Teruskan membaca →

Gadis-gadis yang dihormati, tolong beritahu saya! boleh ada yang terjumpa. keadaannya seperti ini: kami berada di penerimaan tetamu pada 3 bulan, kami diberi petunjuk untuk menjalani ujian untuk mendapatkan vaksin dan diresepkan untuk minum fenistil, kerana terdapat pipi merah (saya masih tidak dapat memahami apa reaksi seperti itu). kami lulus ujian - mereka bagus. tetapi mereka tidak mendapat vaksin kerana kemerahan di pipi. bagaimana dengan vaksinasi sekarang? Teruskan membaca →

Hari ini saya mendapat 2 vaksinasi. Satu di bahu, yang lain di bawah bilah bahu. Norma leverage. Kemerahan di bawah skapula dan sekitar ruam. Apa jenis vaksin, siapa tahu? Campak, gondok atau rubela? Anda juga harus mengetahui komposisinya, untuk masa depan (kita alah kepada ikan). Dan dalam sebulan kita harus melakukan pemeriksaan semula terhadap dirinya !? Sekarang ia juga dicurahkan ke pangkal paha. Teruskan membaca →

Sumber dan lebih banyak lagi di sini Semasa menilai kesan vaksinasi BCG, kesalahan tidak dibenarkan: morbiditi dan kematian akibat salah satu komponen akibat vaksinasi - alergi tuberkulosis - tidak dianggarkan. Mengenai "komplikasi" pada ujian Mantoux, iaitu mengenai reaksi umum dan fokus terhadap tuberkulin. Teruskan membaca →

Anak perempuan. Vaksinasi kedua terhadap polio akan datang. Kami sekarang alah. Kami sedang dirawat. Sehingga kita pulih, saya tidak akan memberikan vaksin. Bolehkah anda memberitahu saya bagaimana vaksinasi poliomielitis kedua tidak akan dihantar tepat pada waktunya? Teruskan membaca →

Saya akan menulis secara ringkas. Pada usia 2 bulan, dia menerima vaksinasi yang dirancang, kemudian ada jalan keluar perubatan kerana hemoglobin rendah, kemudian karena ruam yang teruk. Anak alah kepada protein susu, campurannya minum hypo, alergi terhadap beras, jagung, semuanya berwarna. Dirawat, sekarang kulitnya lebih baik, kadang-kadang ada ruam kecil. Semalam kami pergi ke PC seperti yang dirancang. Doktor memberi saya ukur termometer dan kami akan membuat vaksinasi. Saya bertanya - bolehkah saya menderma darah terlebih dahulu? Adakah hemoglobin de rendah? Dan inilah sedikit lagi titik (saya memberikan daging kalengan yang dibeli di kedai, terdapat tepung beras di dalamnya. Baca lebih lanjut →

Anak saya berumur 5 bulan, setakat ini mereka hanya mendapat satu vaksinasi dalam 3 bulan Infanrix Hexa. Dari 2 minggu, anak saya mula memberi reaksi terhadap kenyataan bahawa saya berada dalam jarak beberapa km, menjalani diet yang ketat, seperti ruam telah berlalu. Sebaik sahaja saya mula memperkenalkan produk baru, alergi bermula lagi - kali ini terdapat bintik-bintik merah kasar di seluruh badan saya. Setelah saya mula minum vitamin untuk menyusu, dia meningkat, kerana saya memahaminya, ini adalah reaksi terhadap mereka. Sehingga seminggu yang lalu kami datang ke pakar pediatrik tempatan dengan alahan, seorang pakar pediatrik. Teruskan membaca →

Helo! Anak lelaki 1.6. Oleh kerana keadaan di negara ini dan kekurangan vaksinasi, serta penyakit, hari ini kita mempunyai 4 vaksinasi. Pentaxim, hepatitis B 2 pcs dan BCG. Seorang kanak-kanak dengan alahan makanan. Pada bulan September kami pergi ke kebun, lulus komisen, menandatangani kad, memberi izin untuk memasuki kebun. Pengurus dan jururawat berhadapan dengan kenyataan bahawa anak itu tidak akan dibawa ke kebun tanpa sejumlah vaksinasi. Jururawat itu menasihati "untuk melakukan dengan cepat beberapa dalam 2 bulan, dibayar jika perlu," kepala mengatakan bahawa masing-masing 4 vaksinasi. Teruskan membaca →

Ruam mengerikan menetes di wajah anak saya - buat pertama kalinya dengan teruk (ibu yang tidak bertanggungjawab yang mabuk). Saya memberikan fenistil dalam tetes, dioleskan dengan Eplan, tetapi tidak mungkin dapat membantu. Sekiranya alergen tidak lagi memasuki badan, berapa lama ruam biasanya berlaku? Dan bila anda boleh mendapat vaksin? Sekurang-kurangnya, jika kita merancang Pentaxim dan Rotatek dalam seminggu, adakah layak membuat janji temu dengan doktor, atau haruskah kita menunggu dua minggu? Terima kasih. Teruskan membaca →

Pelengkap. Gadis, ini adalah garisan penamat. ((pautan ke pos Anak itu mempunyai 4 hari selepas DPT dengan urtikaria polio. Dan doktor ambulans dan pakar pediatrik mereka yang baik mendakwa bahawa ini adalah dari satu sudu teh ais krim yang dimakan oleh ibu dengan HV. Dan dia percaya (((Baca lebih lanjut →

Gadis, tolong beritahu saya. Kanak-kanak itu alah secara berkala terhadap apa yang tidak dapat kita tentukan. Esok akan diberi vaksin campak.Vaksin domestik dilakukan pada sel-sel embrio puyuh. Untuk melihat sama ada terdapat alergi pada telur puyuh, saya memberikannya kepada anak pada waktu pagi, dia makan 2 perkara. Adakah anda fikir anda akan alah kepada telur ini, adakah anda sudah mencurahkannya? Atau 2 keping tidak mencukupi? Setahu saya, alergi terhadap telur puyuh adalah kontraindikasi langsung terhadap vaksinasi campak. Dan satu lagi persoalan, adakah perlu memberi antihistamin kepada anak itu? Teruskan membaca →


Penerbitan Tentang Punca-Punca Alahan